Ciri-Ciri Sahabat Yang Baik



Rasulullah saw pernah berpesan: "Agama seseorang itu terletak di atas agama atau jalan yang dipilih oleh temannya". Oleh itu kita hendaklah berhati-hati dalam memilih siapa yang harus dijadikan sahabat. Kehidupan setiap manusia memerlukan seseorang untuk dijadikan sahabat.

Tidak ada seorangpun yang mampu hidup tanpa mempunyai kawan, "Tarzan (kalaupun ceritanya benar) juga memerlukan sahabat!" Betullah apa yang dikatakan oleh Rasulullah, siapa sahabat kita maka begitulah juga corak kehidupan kita. Sahabat dekat Tarzan adalah orang utan, jadi begitulah cara kehidupannya, dari cara berjalan, tidur hingga cara makan akan mirip dengan orang utan! Jadi dalam bersahabat, kita mesti pandai membuat pilihan supaya tidak tersalah pilih. Pilihan yang bijak bukan sekadar ketika ingin mendirikan rumah tangga, tetapi juga dalam memilih sahabat.

Ciri-ciri seorang sahabat yang baik

Dikisahkan ada seorang bijak berpesan kepada anak lelakinya: "Wahai anakku, sekiranya engkau merasa perlu untuk bersahabat dengan seseorang, maka hendaklah engkau memilih orang yang sifatnya seperti berikut:
  1. Jika engkau berbakti kepadanya, dia akan melindungi kamu;
  2. Jika engkau rapatkan persahabatan dengannya, dia akan membalas balik persahabatan kamu;
  3. Jika engkau memerlukan pertolongan daripadanya, dia akan membantu kamu;
  4. Jika engkau memberikan sesuatu kebaikan kepadanya, dia akan menerimanya dengan baik;
  5. Jika dia mendapat sesuatu kebajikan (bantuan) darimu, dia akan menghargai dan mengingat kebaikan kamu;
  6. Jika dia melihat sesuatu yang tidak baik daripada kamu, dia akan menutupnya;
  7. Jika engkau meminta bantuan daripadanya, dia akan mengusahakannya;
  8. Jika engkau berdiam diri (kerana malu hendak meminta), dia akan menanyakan kesusahan kamu;
  9. Jika datang sesuatu bencana menimpa dirimu, dia akan meringankan kesusahan kamu;
  10. Jika engkau berkata kepadanya, nescaya dia akan membenarkan kamu;
  11. Jika engkau merancangkan sesuatu, nescaya dia akan membantu kamu; dan
  12. Jika kamu berdua berselisih faham, nescaya dia lebih senang mengalah untuk menjaga kepentingan persahabatan.
Sahabat Rasulullah, Saidina Ali berkata: "Saudaramu yang sebenar-benarnya ialah orang yang sentiasa berada di samping kamu. Dia sanggup mengorbankan dirinya demi kemaslahatan kamu. Orang yang setiap saat bekerja untuk keperluan kamu. Sanggup memberikan segala-galanya untuk kepentingan kamu." Ada juga yang berpesan: "Barangsiap yang suka berkawan, tetapi tidak suka melebihkan kawan daripada diri sendiri, maka lebih baik dia berkawan dengan ahli kubur!".

Dengan demikian, marilah bersama-sama kita memeriksa diri masing-masing apakah sudah layak menjadi sahabat sejati atau hanya layak menjadi kawan kepada ahli kubur. Siapakah sahabat paling dekat yang pernah kita miliki?

Bagi seorang anak, sahabat yang paling dekat ialah ibu dan Ayahnya, demikian pula bagi ibu atau bapak, maka anak adalah sahabat yang paling akrab dengan mereka. Bagi seorang isteri, suami adalah sahabatnya dan begitu juga bagi suami, isteri adalah yang sepatutnya menjadi sahabat karib mereka.

Sebenarnya, bukan kita tidak boleh memilih orang lain untuk menjadi sahabat, tetapi perlulah bijak untuk memilihnya. Jangan salah pilih, nanti seperti Tarzan jadinya! Jika kita adalah remaja, lihatlah dulu dengan siapa kita bersahabat. Sahabat yang baik adalah seumpama penjual kasturi yang mana wanginya akan tetap terpercik kepada kita, namun sahabat yang jahat akan memaku kejahatan itu kepada kita. Jadilah kita sebagai insan yang bijak dalam memilih orang yang bisa dijadikan sahabat.

diambil dari: http://qurm.multiply.com

Post a Comment

No comments